Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Ini adalah sistem pergeseran iklim

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Pembacaan penuh riset Tsonis dan Swanson menunjukkan bahwa variabilitas internal dari pergeseran iklim menyebabkan sementara turun secara lambat atau mempercepat tren pemanasan jangka panjang. Ketika variabilitas internal dihapus dari catatan suhu, apa yang kita temukan hampir monoton, yaitu percepatan pemanasan sepanjang abad ke-20.

argumen skeptis...

Ini adalah sistem pergeseran iklim
"Untuk perubahan kecil dalam iklim terkait dengan sepersepuluh derajat, tidak ada yang dibutuhan untuk penyebab eksternal. Bumi tidak pernah benar-benar berada dalam keseimbangan. Gerakan lautan besar di mana panas dipindahkan antara lapisan dalam dan permukaan, memberikan variabilitas pada skala waktu dari tahun ke abad. Karya terbaru (Tsonis et al, 2007), menunjukkan bahwa variabilitas ini cukup untuk menjelaskan semua perubahan iklim sejak abad ke-19. " ( Richard Lindzen )

Karya Tsonis dan Swanson sering dikutip sebagai bukti terhadap pemanasan global buatan manusia. Penelitian mereka menunjukkan bahwa iklim kita adalah sistem pergeseran yang dramatis. Pada saat-saat penting, iklim bergeser dari sistem hangat ke sistem dingin, atau vica versa. Mereka mengklaim bahwa pergeseran iklim terjadi sekitar tahun 1910, 1940, 1976 dan 2001. Beberapa telah menafsirkan karya ini untuk mengatakan bahwa pergeseran iklim dapat menjelaskan pemanasan global beberapa dekade terakhir ini. Richard Lindzen menjelaskan bahwa  'variabilitas ini cukup untuk menjelaskan semua perubahan iklim sejak abad ke-19'. Apakah ini yang Tsonis dan Swanson yang tunjukkan dalam penelitian? Orang-orang terbaik untuk menjawab pertanyaan ini adalah penulisnya sendiri sebagaimana mereka tujukan pertanyaan ini dalam pekerjaan peer-review mereka.

Makalah awal Tsonis, Swanson dan Kravtsov, mengusulkan bahwa iklim adalah subyek yang fenomenal, yang disebut sinkronisasi kekacauan ( Tsonis et al 2007 ). Ketika memeriksa sejumlah siklus laut seperti El Nino Southern Oscillation dan Osilasi Atlantik Utara, telah diamati bahwa berbagai siklus laut disinkronkan pada saat-saat tertentu setelah iklim tampaknya beralih ke sistem yang baru. Pada tahun 1910, sinkronisasi diikuti oleh sistem yang lebih hangat dan pemanasan beberapa dekade. Sinkronisasi lain terjadi pada tahun 1940, beralih ke sistem yang lebih dingin. Hal ini bertepatan dengan pendinginan abad pertengahan dari tahun 1940 sampai 1970. Pada 1970-an, planet mulai memanas lagi.

Temperatur global (HadCRUT) dengan periode kekacauan disinkronkan
Gambar 1: HadCRUT3 suhu global rata-rata selama abad ke-20, dengan indikasi perkiraan perubahan suhu. Daerah yang bersilangan menunjukkan periode waktu ketika sinkronisasi yang disertai dengan peningkatan sambungan ( Swanson & Tsonis 2009 ).

Pemahaman konvensional untuk beralih ke pemanasan di tahun 1970-an adalah bahwa pemanasan dari CO2 mengatasi pendinginan dari kekuatan seperti aerosol sulfatTsonis dan Swanson menyarankan 'alternatif hipotesa, yaitu bahwa iklim bergeser setelah peristiwa tahun 1970-an ke keadaan yang berbeda dari iklim lebih hangat, yang dapat dibebankan pada tren pemanasan antropogenik'. Kalimat terakhir ini, 'dibebankan pada tren pemanasan antropogenik', yaitu bahwa Swanson dan Tsonis mengeksplorasi lebih lanjut dalam penelitian selanjutnya.

Pada tahun 2009, mereka terus memeriksa sambungan siklus laut, menekankan pada 'hati-hati bahwa pergeseran yang dijelaskan di sini mungkin dikenakan di atas tren pemanasan jangka panjang karena kekuatan antropogenik ' ( Swanson & Tsonis 2009 ). Mereka memperpanjang analisis mereka lebih lanjut dalam makalah yang menggunakan Model iklim ling untuk memisahkan antara variabiitas alami dan buatan manusia ( Swanson et al 2009 ). Ketika variabilitas internal yang disaring dari suhu halus yang diamati (garis hitam solid), sinyal bersih (garis putus-putus) menunjukkan pemanasan yang hampir monoton sepanjang abad ke-20. Bahkan, sinyal yang bersih sesuai dengan bentuk kuadrat yang menunjukkan pemanasan mengalami percepatan.


Gambar 2: Pengamatan GISS selama 21 tahun berjalan berarti rata-rata global suhu permukaan (berat padat) bersamaan dengan suhu yang bersih dari sinyal internal (putus-putus). Rata-rata suhu global yang bersih menghangat secara  monoton, dan hampir sesuai dengan kuadrat untuk pengamatan rata-rata suhu global abad ke-20 (tipis padat) ( Swanson 2009 ) .

Jika pergeseran iklim benar-benar terjadi, riset Tsonis dan Swanson menemukan mereka tidak bertanggung jawab atas pemanasan yang ditemukan selama abad ke-20. Sebaliknya, mereka menempatkan variabilitas di dalam tren jangka panjang tren, dimana terus-menerus mengalami percepatan pemanasan. Hal ini konsisten dengan pengamatan yang menemukan bahwa planet telah mengumpulkan panas sejak tahun 1950 ( Murphy 2009 ). Pergeseran iklim tidak menghentikan  keseimbangan energi planet. Mereka hanya menyebabkan sementara turun secara lambat atau percepatan dari pemanasan suhu permukaan.

Namun demikian, teori pergeseran iklim memiliki beberapa masalah yang belum terselesaikan. Hasil utama dari karya Tsonis dan Swanson adalah bahwa pergeseran ke sistem yang lebih dingin terjadi sekitar tahun 2001/2002. Pergeseran ini lebih jelas dalam catatan HadCRUT dimana bukan merupakan  rekor temperatur global. Ketika wilayah  Arktik termasuk di dalamnya, tren pemanasan global lebih besar dalam beberapa tahun terakhir dan karenanya pergeseran pada tahun 2001/2002 tidak begitu terasa. Oleh karena itu teori tergantung seperti pada catatan global yang tidak lengkap.

Isu lain yang dibahas dalam Swanson 2009  adalah bahwa jika iklim lebih sensitif terhadap variabilitas internal dari perkiraan saat ini, ini juga berarti iklim lebih sensitif terhadap kekuatan yang dikenakan. Ini termasuk kekuatan radiasi seperti matahari yang memanas, pendinginan dari aerosol sulfat, atau pemanasan dari CO2. Ini menyebabkan adanya pertanyaan penting bahwa penulis sendiri menaikkannya namun tidak menjawab. Pemikiran konvensional adalah bahwa pemanasan matahari dan berkurangnya aktivitas gunung berapi menyebabkan banyaknya pemanasan dari awal abad ke-20. Demikian pula, pendinginan dari peningkatan aerosol sulfat adalah penyumbang utama terhadap pendinginan di abad pertengahan. Dalam menunjukkan pergeseran iklim sebagai penyebabnya, penulis tidak memberikan penjelasan fisik mengapa pemanasan matahari dan pendinginan aerosol tidak memiliki efek yang diharapkan mereka?

Namun demikian, jika masalah ini diselesaikan dan teori Tsonis dan Swanson itu ditemukan sah, jelas bahwa pergeseran iklim membatalkan pengaruh manusia pada iklim. Sebaliknya, mereka menunjukkan bahwa di bawah variabilitas internal yang merupakan tren jangka panjang. Analisis Tsonis dan Swanson ini menemukan bahwa kekuatan yang dikenakan telah memberikan pemanasan yang monoton dan percepatan tren pemanasan sepanjang abad ke-20.

 

Terakhir diperbarui pada 9 Maret 2013 oleh vrooomie. Lihat Arsip

Translation by herendraswari, . View original English version.



Get It Here or via iBooks.


The Consensus Project Website

TEXTBOOK

THE ESCALATOR

(free to republish)

THE DEBUNKING HANDBOOK

BOOK NOW AVAILABLE

The Scientific Guide to
Global Warming Skepticism

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us