Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Dapatkah hewan dan tumbuhan beradaptasi terhadap pemanasan global?

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Sebagian besar peristiwa kepunahan massal kuno sangat terkait dengan perubahan iklim global. Karena perubahan iklim saat ini begitu cepat, cara spesies beradaptasi (misalnya - migrasi) adalah, dalam banyak kasus, tidaklah mungkin. Perubahan global terlalu luas dan terjadi terlalu cepat.

argumen skeptis...

Hewan dan tumbuhan dapat beradaptasi 
Koral, pohon, burung, mamalia, dan kupu-kupu beradaptasi dengan baik terhadap realitas rutin perubahan iklim "(sumber:. Hudson Institute )

Manusia mengubah lingkungan global. Balutan besar hutan beriklim di Eropa, Asia dan Amerika Utara telah dibersihkan selama beberapa abad terakhir untuk pertanian, kayu dan pembangunan perkotaan. Hutan tropis sekarang berada di garis depan. Spesies manusia-dibantu invasi hama, pesaing dan predator meningkat secara eksponensial, dan terlebih-pada eksploitasi perikanan, dan hewan hutan untuk daging, menuju ke titik kehancuran, terus menjadi aturan daripada pengecualian .

Pergerakan ini telah menjadi ekspansi enam kali lipat dari populasi manusia sejak 1800 dan peningkatan 50 kali lipat dalam ukuran ekonomi global. Usaha manusia modern dibangun di atas eksploitasi terhadap lingkungan alam . Hari ini, hingga 83% dari luas daratan bumi berada di bawah pengaruh manusia langsung dan kami sepenuhnya mendominasi 36% dari permukaan bioproductive . Sampai setengah limpasan air tawar dunia kini ditangkap untuk digunakan manusia. Nitrogen kini banyak diubah menjadi bentuk reaktif oleh industri dari semua proses alam di planet ini, dan proses industri dan pertanian kami telah menyebabkan penumpukan terus menerus gas rumah kaca yang berumur panjang ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa tahun setidaknya 800.000 tahun terakhir dan mungkin lebih banyak lagi .

Jelas, planet ini didominasi masyarakat manusia yang memiliki implikasi untuk keanekaragaman hayati. Memang, sebuah tinjauan terbaru tentang topik ini, laporan Penilaian Ekosistim Milenium 2005 (laporan lingkungan skala mirip dengan Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Laporan Penilaian Iklim), menarik beberapa kesimpulan suram - 60% dari ekosistem dunia kini mengalami degradasi dan tingkat kepunahan saat ini adalah 100 sampai 1000 kali lebih tinggi daripada "latar belakang" tingkat rentang waktu geologi yang panjang. Misalnya, studi yang saya lakukan pada tahun 2003 menunjukkan bahwa hingga 42% dari spesies di kawasan Asia Tenggara bisa menuju ke kepunahan pada tahun 2100 akibat deforestasi dan fragmentasi habitat saja.

 


Gambar 1: Proyeksi kepunahan di Asia Tenggara akibat hilangnya habitat (sumber: Sodhi, NS, Koh, LP, Brook, BW & Ng, PKL 2004)

Mengingat tekanan dan gejolak yang ada, itu adalah pertanyaan yang wajar untuk bertanya apakah pemanasan global akan membuat kontribusi yang berarti lebih lanjut untuk kekacauan ini. Beberapa skeptis seperti S. Fred Singer dan Dennis Avery, tidak melihat bahaya sama sekali, dan mempertahankan bahwa planet yang hangat akan bermanfaat bagi umat manusia dan spesies lainnya di planet ini, dan bahwa "karang, pohon, burung, mamalia, dan kupu-kupu beradaptasi dengan baik terhadap realitas rutin dari perubahan iklim " . Juga, meskipun perubahan iklim merupakan masalah bagi ahli biologi konservasi, tidak fokus untuk sebagian peneliti (saat ini), saya pikir terutama karena parahnya dan kedekatan dari kerusakan yang disebabkan oleh ancaman lainnya.

Pemanasan global sampai saat ini tentu mempengaruhi rentang distribusi geografis spesies dan waktu pembibitan, migrasi, berbunga, dan sebagainya . Tapi ekstrapolasi dampak-dampak tersebut diamati dengan prediksi risiko kepunahan di masa depan adalah tantangan. Studi yang paling terkenal sampai saat ini, oleh tim dari Inggris, diperkirakan bahwa 18 dan 35% dari spesies tanaman dan hewan akan berkomitmen untuk punah pada tahun 2050 akibat perubahan iklim . Penelitian ini, yang menggunakan pendekatan sederhana memperkirakan perubahan spesies dalam rentang geografis setelah disesuaikan dengan kondisi bioklimatik saat ini, menyebabkan kebingungan perdebatan. Beberapa berpendapat bahwa itu terlalu optimis atau terlalu tidak pasti karena meninggalkan detil ekologi yang penting , sementara yang lain mengatakan itu mungkin terlalu pesimis, berdasarkan apa yang kita ketahui dari respon spesies dan ketahanan yang jelas terhadap perubahan iklim sebelum ini dalam catatan fosil - lihat di bawah.

Sejumlah besar peristiwa kepunahan massal kuno memang telah sangat terkait dengan perubahan iklim global, termasuk yang paling menyapu mati, yang mengakhiri Era Paleozoikum, 250 juta tahun yang lalu, dan yang agak kurang dahsyat, tapi masih merusak, Palaeocene-Eocene Thermal Maximum , 55 juta tahun yang lalu. Namun di masa lalu yang lebih baru, selama siklus glasial Kuarter mencakup juta tahun terakhir, tampaknya ada beberapa kepunahan yang terkait iklim. Paradoks aneh dari beberapa kepunahan zaman es bahkan memiliki nama - hal itu disebut 'the Kuarter Conundrum' .

Seiring waktu itu, perbedaan suhu rata-rata global antara kedalaman zaman es dan periode interglasial hangat adalah 4-6 ° C - sebanding dengan yang diperkirakan untuk abad mendatang akibat pemanasan global antropogenik di bawah bahan bakar fosil yang intensif, bisnis -as-usual. Sebagian besar spesies tampaknya telah bertahan di beberapa siklus glasial-interglasial ini. Hal ini dapat dilihat dari catatan fosil, dan dari bukti genetik pada spesies modern. Di Eropa dan Amerika Utara, populasi bergeser ke rentang arah selatan sebagaimana lapisan es di belahan bumi utara bertambah, dan kembali ke  alam utara ketika gletser menyusut. Beberapa spesies mungkin juga bertahan di daerah-daerah lokal yang menguntungkan yang dinyatakan terisolasi dalam tundra dan lanskap es yang berserakan. Di Australia, sebuah situs gua baru ditemukan, dan menunjukkan bahwa mamalia berbadan besar ('megafauna') mampu bertahan bahkan dalam lanskap kering Nullarbor dalam kondisi yang sama seperti saat ini.

Namun, meskipun catatan geologi sangat penting untuk memahami bagaimana spesies merespon perubahan iklim alami, ada sejumlah alasan mengapa dampak masa depan terhadap keanekaragaman hayati akan sangat berat:

A) pemanasan yang disebabkan oleh manusia berjalan cepat dan diperkirakan akan lebih cepat. Para alur cerita skenario IPCC seperti A1FI dan A2 menyiratkan tingkat pemanasan 0,2-0,6 ° C per dekade. Sebagai perbandingan, rata-rata perubahan 15-7 ribu tahun yang lalu adalah ~ 0.005 ° C per dekade, meskipun ini kadang-kadang diselingi oleh guncangan iklim yang tiba-tiba  berumur pendek (dan mungkin skala daerah), seperti Younger Dryas, Dansgaard-Oeschger dan acara Heinrich .

B) Optimis jarak pendek dengan perkiraan 2 ° C pemanasan pada abad ke-21 akan menggeser suhu rata-rata global permukaan bumi dalam kondisi yang belum ada sejak Pliosen tengah, 3 juta tahun yang lalu. Lebih dari 4 ° C pemanasan atmosfer akan mengambil iklim planet kembali, dalam satu abad, dengan sebagian besar dunia bebas es yang ada sebelum sekitar 35 juta tahun yang lalu . Rata-rata 'spesies' seumur hidup 'hanya 1 sampai 3 juta tahun. Jadi sangat mungkin bahwa dalam geologi instan, komparatif abad, kondisi planet akan berubah ke keadaan seperti apa yang sebagian besar spesies modern dunia temui.

C) Seperti disebutkan di atas, sangat penting untuk memahami bahwa ekosistem di awal abad ke-21 sudah besar-besaran 'bergeser dari dasarnya' dan telah kehilangan ketahanan . Kebanyakan habitat sudah terdegradasi dan populasi mereka habis, pada tingkat lebih rendah atau lebih besar, oleh aktivitas manusia masa lalu. Selama ribuan tahun dampak kami telah dilokalisir walaupun parah, namun selama beberapa abad terakhir kami telah melepaskan transformasi fisik dan biologis pada skala global. Dalam konteks ini, sinergi (umpan balik positif atau memperkuat diri) dari pemanasan global, pengasaman laut, hilangnya habitat, fragmentasi habitat, invasi spesies, polusi kimia (Gambar 2) cenderung menyebabkan kepunahan yang mengalir terus. Misalnya, selama panen, hilangnya habitat dan perubahan rezim api  kemungkinan akan meningkatkan dampak langsung perubahan iklim dan membuat sulit bagi spesies untuk pindah ke daerah-daerah yang tidak rusak atau mempertahankan 'penyangga' ukuran populasi. Satu ancaman akan memperkuat yang lain, atau beberapa dampak terjadi secara bersamaan, yang membuat dampak keseluruhan jauh lebih besar daripada jika setiap ancaman individu terjadi dalam isolasi ( Brook et al 2008 ).


Gambar 2: Gambar dari Millennium Ecosystem Assessment

 

D) adaptasi terhadap perubahan iklim di masa lalu oleh spesies terutama melalui pergeseran rentang geografis mereka untuk lintang yang lebih tinggi atau lebih rendah (tergantung pada apakah iklim mengalami pemanasan atau pendinginan), atau naik dan turunnya lereng gunung . Ada juga tanggapan evolusi - individu yang paling toleran, selamat terhadap kondisi baru dan membuat generasi masa depan yang lebih intrinsik tangguh. Sekarang, karena titik A ke C yang dijelaskan di atas, jenis adaptasi, dalam banyak kasus, akan tidak mungkin atau tidak memadai untuk mengatasinya. Perubahan global terlalu luas dan terjadi terlalu cepat. Waktu habis dan tidak ada tempat bagi spesies untuk lari atau sembunyi.

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



Get It Here or via iBooks.


The Consensus Project Website

TEXTBOOK

THE ESCALATOR

(free to republish)

THE DEBUNKING HANDBOOK

BOOK NOW AVAILABLE

The Scientific Guide to
Global Warming Skepticism

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us