Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Apakah CO2 selalu berhubungan dengan temperatur? (Bila tidak, mengapa?)

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Pengukuran suhu permukaan dipengaruhi oleh variabilitas iklim jangka pendek, serta pemanasan di lautan dalam baru-baru ini.

argumen skeptis...

Tidak ada hubungan antara CO2 dan suhu 
"Pemanasan global di abad ke duapuluh tidak mulai sampai dengan tahun 1910. Pada waktu emisi CO2 telah meningkat sejak perluasan penggunaan batubara yang menguatkan jaman revolusi industri, dan emisi hanya naik perlahan dari 3.5 gigatonnes pada tahun 1910 sampai di bawah 4 gigatonnes di akhir Perang Dunia II. 

Industrialisasi pasca peranglah yang menyebabkan peningkatan pesat emisi global CO2, tetapi di tahun 1945 ketika ini dimulai, Bumi sudah berada dalam fase pendinginan yang dimulai sekitar 1942 dan berlanjut sampai tahun 1975. Dengan 32 tahun peningkatan pesat suhu global dan hanya peningkatan kecil dalam emisi global CO2, diikuti oleh 33 tahun secara perlahan pendinginan suhu global dengan peningkatan pesat dalam emisi global CO2, itu membohongi IPCC untuk membuat klaim bahwa emisi CO2 lah yang secara utama bertanggung jawab untuk pemanasan global  abad -20 yang diamati. "
Norm Kalmanovitch ).

Mengapa kenaikan suhu tidak pada tingkat yang sama dengan tingkat kenaikan CO2 ?

Jumlah CO2 meningkat sepanjang waktu - kita telah melewati batas 400 bagian per juta konsentrasi CO2 di atmosfer, naik dari sekitar 280 ppm dari sebelum zaman revolusi industri. Kenaikannya sebesar 42,8%. 

Sejumlah kecil CO2 dan gas rumah kaca lainnya, seperti metana dan uap air, menjaga permukaan bumi pada 30 ° Celsius (54 ° F) lebih hangat daripada tanpa adanya mereka. Kita telah menambahkan 42% lebih CO2, tetapi itu tidak berarti suhu akan naik sebesar 42% juga.

Ada beberapa alasan. Menggandakan jumlah CO2 tidak berarti efek rumah kaca menjadi dua kali lipat. Cara iklim bereaksi juga kompleks, dan sulit untuk memisahkan efek perubahan alami dari buatan manusia selama periode waktu yang singkat.

Sebagaimana jumlah CO2 buatan manusia naik, suhu tidak naik pada tingkat yang sama. Pada kenyataannya, meskipun perkiraan bervariasi - sensitivitas iklim merupakan topik panas di ilmu iklim, jika Anda akan memaafkan permainan kata-kata, pada - laporan IPCC terakhir ( AR4 ) yang menggambarkan berbagai kemungkinan seperti antara 2 dan 4,5 derajat C, untuk dua kali lipat jumlah CO2 dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

Sejauh ini, suhu rata-rata global sudah naik sekitar 0,8 derajat C (1,4 F).

"Menurut analisis suhu yang sedang berlangsung, yang dilakukan oleh para ilmuwan di NASA Goddard Institute for Space Studies ( GISS ) ... suhu rata-rata global di Bumi telah meningkat sekitar 0,8 derajat Celsius (1,4 Fahrenheit °) sejak 1880. Dua pertiga dari pemanasan telah terjadi sejak tahun 1975, pada tingkat sekitar 0,15-0,20 ° C per dekade. "

Sumber : NASA Earth Observatory

Kecepatan kenaikan tersebut perlu diperhatikan juga. Sayangnya, sebagaimana kutipan dari NASA ini ditunjukkan, perubahan iklim antropogenik terjadi sangat cepat bila dibandingkan dengan perubahan yang terjadi di masa lalu (teks berani untuk penekanan):

"Sebagaimana Bumi keluar dari zaman es selama jutaan tahun terakhir, suhu global meningkat sebanyak 4 sampai 7 derajat Celcius selama sekitar 5.000 tahun. Pada abad lalu saja, suhu telah naik 0,7 derajat Celcius, sekitar sepuluh kali lebih cepat dari rata-rata tingkat pemulihan pemanasan zaman es."

Sumber : NASA Earth Observatory

Peningkatan kecil pada suhu akan sulit untuk diukur selama waktu jangka pendek, karena mereka dapat ditutupi oleh variasi alami. Misalnya, siklus pemanasan dan pendinginan di lautan menyebabkan perubahan suhu, tetapi mereka sulit untuk memisahkan dari perubahan kecil dalam suhu yang disebabkan oleh emisi CO2 yang terjadi pada waktu yang sama.

Emisi partikel kecil dari pembakaran batu bara atau kayu juga sedang diteliti, karena mereka mungkin akan mengalami efek pendinginan. Para ilmuwan ingin mengukur perubahan dalam waktu lama sehingga efek dari variasi alami yang pendek dapat dibedakan dari efek CO2 buatan manusia.

Laju pemanasan di permukaan telah berjalan lambat dalam dekade terakhir. Namun sifat fisik CO2 dan gas rumah kaca lainnya tidak bisa berubah. Energi yang sama dipancarkan kembali ke Bumi selama beberapa dekade sebelumnya, dan sudah terbukti pada saat ini, kecenderungan pada perubahan jumlah energi yang datang dari matahari - dan kita tahu bahwa hal itu adalah perubahan yang sangat sedikit. Tapi kalau itu benar, menuju ke mana panas ini?

Jawabannya adalah ke lautan dalam. Berikut ini adalah menunjukkan grafik tujuan panas saat ini:

Lautan menyerap sebagian besar panas dari pemanasan global 

Dari Nuccitelli et.al (2012)

Cara panas bergerak di lautan dalam tidak dipahami dengan baik. Perbaikan teknik pengukuran telah memungkinkan para ilmuwan untuk lebih akurat mengukur jumlah energi yang diserap oleh lautan.

Iklim Bumi adalah sistem yang kompleks, bertindak dengan cara yang kita tidak bisa selalu prediksikan. Energi CO2 buatan manusia yang ditambahkan ke iklim saat ini tidak muncul sebagai pemanasan di permukaan, karena sebagian besar panas masuk ke dalam lautan. Saat ini, panas bergerak ke bawah dari permukaan laut ke perairan yang lebih dalam. Permukaan mendingin, kelembaban berkurang (uap air adalah gas rumah kaca yang kuat ), dan suhu udara turun.

Tingkat di mana permukaan suhu naik, tidak sebanding dengan tingkat emisi  CO2, tetapi sebanding dengan jumlah total CO2 di atmosfer yang ditambahkan sejak awal revolusi industri. Hanya dengan melihat tren jangka panjang - 30 tahun adalah periode standar dalam iklim ilmu -  kita dapat mengukur suhu permukaan yang meningkat secara akurat, dan membedakan mereka dari variasi alami jangka pendek.

Dasar sanggahan yang ditulis oleh GPWayne

 

Terakhir diperbarui pada 1 Agustus 2013 oleh gpwayne. Lihat Arsip

Translation by herendraswari, . View original English version.



The Consensus Project Website

THE ESCALATOR

(free to republish)

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us