Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

CO2 adalah makanan bagi tanaman

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

 Karbon Dioksida yang berlebih di atmosfer belum tentu baik untuk tanaman.

argumen skeptis...

CO2 adalah makanan bagi tanaman
Konsentrasi CO2 di atmosfer bumi saat ini hampir 390 bagian per juta (ppm). Menambahkan 300 ppm CO2 lagi ke udara telah ditunjukkan oleh ribuan eksperimen untuk lebih meningkatkan pertumbuhan atau produksi biomassa di hampir semua tanaman. Stimulasi Pertumbuhan ini terjadi karena CO2 adalah salah satu dari dua bahan baku (yang lainnya adalah air) yang diperlukan untuk fotosintesis. Oleh karena itu, CO2 sebenarnya adalah "makanan" yang menopang dasarnya semua tanaman di muka bumi, maupun yang di laut. Dan semakin banyak CO2 yang mereka "makan" (menyerap dari udara atau air), semakin besar dan lebih baik mereka tumbuh. (Sumber: Tanaman Perlu CO2 )

Sebuah argumen yang dibuat oleh mereka yang lebih memilih untuk melihat sisi terang terhadap perubahan iklim adalah bahwa karbon dioksida (CO2) yang dikeluarkan oleh pembakaran bahan bakar fosil sebenarnya baik untuk lingkungan. Dugaan ini didasarkan pada logika sederhana dan menarik: jika tanaman membutuhkan CO2 untuk pertumbuhan mereka, maka bila lebih dari itu maka harus lebih baik. Kita harus berharap  bahwa tanaman kita harus menjadi lebih berlimpah dan bunga kami akan tumbuh lebih tinggi dan mekar cerah.

Namun, ini "lebih banyak lebih baik" filsafat bukan cara bekerja di dunia nyata. Ada pepatah lama, "Terlalu banyak hal yang baik bisa menjadi hal yang buruk." Misalnya, jika seorang dokter memberitahu Anda untuk mengambil satu pil obat tertentu, tidak berarti bahwa mengambil empat akan menyembuhkan Anda empat kali lebih cepat atau membuat Anda empat kali lebih baik. Ini justru membuat Anda sakit.

Hal ini dimungkinkan untuk mendorong pertumbuhan beberapa tanaman dengan CO2 tambahan, dalam kondisi yang terkendali di dalam rumah kaca. Berdasarkan hal ini, 'skeptis' membuat klaim pada benefical efek botani di dunia pada umumnya. Klaim seperti itu gagal memperhitungkan bahwa meningkatnya ketersediaan satu zat yang dibutuhkan tanaman membutuhkan perubahan pasokan lainnya untuk bertambahnya keuntungan. Hal ini juga gagal untuk memperhitungkan bahwa bumi yang lebih hangat akan memperlihatkan peningkatan gurun dan tanah gersang lainnya, mengurangi area yang tersedia untuk tanaman.  

Tanaman tidak bisa hidup pada CO2 saja; metabolisme tanaman yang lengkap tergantung pada sejumlah elemen. Ini adalah tugas sederhana untuk meningkatkan air dan pupuk dan melindungi terhadap serangga dalam rumah kaca yang tertutup tapi bagaimana melakukannya di udara terbuka, di seluruh bumi? Sama seperti meningkatkan jumlah pati sendiri dalam diet seseorang, tidak akan menyebabkan seseorang lebih kuat dan sehat, pada tanaman penambahan CO2 dengan sendirinya tidak bisa menutupi kekurangan senyawa dan elemen lainnya.

Apa yang akan menjadi efek dari peningkatan CO2 pada pertanian dan pertumbuhan tanaman secara umum?

1 Peningkatan CO2 pada tanaman akan membutuhkan ekstra air baik untuk mempertahankan pertumbuhan yang lebih besar serta untuk mengkompensasi penguapan kelembaban yang lebih besar dengan meningkatnya panas. Di mana ia akan datang?  Di banyak tempat air hujan tidak cukup untuk pertanian saat ini dan akuifer mereka bergantung pada kekeringan di seluruh Bumi ( 1 , 2 ).

Di sisi lain, seperti yang diperkirakan oleh penelitian iklim, kita mengalami badai yang lebih intens dengan tingkat curah hujan yang meningkat di sebagian besar dunia. Satu akan berpikir bahwa ini akan baik untuk pertanian. Sayangnya ketika hujan turun dengan singkat airnya tidak memiliki waktu untuk meresap ke dalam tanah. Sebaliknya, dengan cepat terjadi banjir dan menuju sungai, dan akhirnya menuju ke laut, dan selalu membawa tanah dan pupuk dalam jumlah yang besar.

2 Tidak seperti alam, pertanian tidak dengan sendirinya mendaur ulang semua tanaman mati, hewan dan limbah mereka menjadi pupuk. Sebaliknya, kita harus terus-menerus menambah pupuk buatan yang dihasilkan oleh proses energi-intensif yang sebagian besar diberi makan oleh hidrokarbon, terutama dari gas alam yang pada akhirnya akan habis. Peningkatan kebutuhan pupuk tersebut bersaing untuk pasokan gas alam dan minyak, menciptakan persaingan antara kebutuhan lainnya dan pembuatan pupuk. Hal ini pada akhirnya mendorong naiknya harga pangan.

3 Terlalu tinggi konsentrasi CO2 menyebabkan penurunan fotosintesis pada tanaman tertentu. Ada juga bukti kerusakan besar dari masa lalu untuk berbagai spesies tanaman dari peningkatan mendadak dalam CO2 (Lihat ilustrasi di bawah). Konsentrasi yang lebih tinggi dari CO2 juga mengurangi kualitas gizi beberapa staples, seperti gandum.

4. Seperti dikonfirmasi oleh percobaan jangka panjang, tanaman dengan pasokan exhorbitant CO2 menjalankan perlawanan terhadap keterbatasan nutrisi lainnya. Proyek jangka panjang ini menunjukkan bahwa sementara beberapa tanaman menunjukkan ledakan singkat dan menjanjikan pertumbuhan pada paparan awal untuk C02, efek seperti "plateau nitrogen"segera memotong manfaat ini

5. Tanaman yang dibesarkan dengan peningkatan pasokan CO2 dan terisolasi ketat dari serangga berperilaku berbeda dengan pendekatan yang sama yang dicoba secara alami. Misalnya, ketika pertumbuhan kedelai didorong di tempat terbuka ini menciptakan perubahan kimia tanaman yang membuat spesimen tersebut lebih rentan terhadap serangga, seperti ditunjukkan pada ilustrasi di bawah 

 

Gambar 1: Para peneliti menemukan bahwa pertahanan tanaman turun ketika tingkat karbon dioksida naik. Kedelai yang ditanam pada tingkat CO2 tinggi akan menarik lebih banyak kumbang Jepang dewasa dibandingkan tanaman yang tumbuh pada tingkat karbon dioksida di atmosfer saat ini. Science Daily; 25 Maret 2008. (Credit: Photo courtesy of Evan DeLucia)

Gambar 2: Lebih dari 55 juta tahun yang lalu, Bumi mengalami lonjakan pesat pada tingkat Karbon Dioksida global yang mengangkat suhu di seluruh planet. Sekarang, para peneliti mempelajari tanaman dari zaman tersebut dan menemukan bahwa peningkatan suhu mungkin telah mendorong serangga untuk mencari makan. Selama suhu saat ini terus meningkat, para peneliti percaya planet ini bisa melihat peningkatan kerusakan tanaman dan kerusakan hutan. Science Daily; 15 Februari 2008.

Gambar 3: Pemanasan Global mengurangi produktivitas tanaman. Selama Karbon Dioksida meningkat, vegetasi di Latitudes Utara juga meningkat. Namun, hal ini tidak mengimbangi penurunan vegetasi di lintang selatan. Jumlah keseluruhan vegetasi di seluruh dunia menurun

6. Kemungkinan masalah terburuk adalah bahwa peningkatan CO2 akan meningkatkan suhu di seluruh bumi. Ini akan membuat gurun dan jenis-jenis tumbuh lahan kering. Sementara gurun bertambah luas, eco-zona lainnya, apakah tropis, hutan atau padang rumput akan mencoba untuk bermigrasi ke arah kutub. Sayangnya itu tidak berarti bahwa kondisi tanah tertentu akan mendukung pertumbuhan mereka bahkan pada suhu optimum.

Sebagai kesimpulan, adalah hal yang ceroboh untuk terus menambahkan CO2 ke atmosfer. Dengan asumsi ada dampak positifnya pada pertanian dalam jangka pendek, mereka akan kewalahan oleh dampak negatif dari perubahan iklim. 

Penambahan CO2 kemungkinan akan mengurangi rentang tersedianya tanaman sekaligus meningkatkan ukuran gurun. Hal ini juga akan meningkatkan persyaratan untuk air dan kesuburan tanah serta kerusakan tanaman dari serangga.

Peningkatan kadar CO2 hanya akan bermanfaat dalam keadaan yang sangat dikontrol, dalam ruangan tertutup seperti rumah kaca.

 

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



The Consensus Project Website

THE ESCALATOR

(free to republish)

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us