Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Bagaimana gunung berapi mendorong iklim?

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Penurunan aktivitas vulkanik pada awal abad ke-20 mungkin memiliki efek pemanasan. Namun, gunung berapi memiliki dampak yang sangat sedikit pada 40 tahun terakhir pemanasan global.

argumen skeptis...

Penurunan aktivitas vulkanik menyebabkan pemanasan "Tidak ada pertanyaan Bumi telah terjadi pemanasan, melainkan keluar dari 'Jaman es kecil'. Namun, tidak ada bukti kuat bahwa itu adalah karena manusia dan karbon dioksida Kami telah keluar dari jaman es kecil selama 300 tahun. Kami belum membuat sangat banyak karbon dioksida selama 300 tahun. Sudah pemanasan untuk waktu yang lama. Jaman es kecil didorong oleh aktivitas gunung berapi. Itu sedang beristirahat, sehingga semakin panas "( Reid Bryson )

Gunung berapi memancarkan aerosol sulfat yang memantulkan sinar matahari yang masuk, mendinginkan planet ini. Sebuah letusan gunung berapi besar seperti letusan Pinatubo pada tahun 1991 dapat memiliki efek pendinginan global dari 0,1 ° -0.3 ° C selama beberapa tahun ( Robock 1994 , Zielinski 2000 ).

Namun, mega-letusan atau serangkaian letusan dapat memiliki efek pendinginan yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk beristirahat, memberikan efek pemanasan yang dapat dirasakan. Zielinski 2000 mempelajari gunung yang meletus di masa lalu, khususnya selama beberapa abad terakhir:

Gambar 1: Perturbasi di kedalaman optik rata-rata tahunan dari letusan gunung berapi

Zielinksi menyimpulkan "tidak adanya vulkanisme climatically efektif pada tahun 1920 periode sampai awal 1950-an tidak diragukan lagi mengkontribusikan kondisi hangat keseluruh wilayah selama dekade-dekade." ( Zielinski 2000 ).

Hal ini ditegaskan oleh Hegerl 2003 yang menemukan:

"Awal pemanasan abad ke-20 ini disebabkan gabungan dari pemanasan rumah kaca, kontribusi pasti dari matahari memaksa, dan pemulihan dari periode sebelumnya dari vulkanisme berat"

Demikian pula, Bertrand 1999 menemukan:

"Kurangnya vulkanisme selama periode 1925-1960 dapat menjelaskan, setidaknya sebagian, untuk tren pemanasan yang diamati dalam periode ini". Bertrand sedang menyelidiki efek dari pengaruh matahari dan vulkanik pada iklim dan menyimpulkan "ini jelas tidak cukup untuk menjelaskan observasi pemanasan abad ke-20 dan lebih khusus lagi tren pemanasan yang dimulai pada awal tahun 1970-an".

Singkatnya, kurangnya aktivitas gunung berapi memiliki beberapa bagian dalam kenaikan suhu selama paruh pertama abad ke-20. Namun, telah memainkan bagian kecil dalam tren pemanasan global modern yang dimulai pada 1970-an. Foster dan Rahmstorf (2011) menggunakan pendekatan regresi linier berganda untuk menyaring efek dari aktivitas gunung berapi dan matahari, dan El Nino Southern Oscillation (ENSO ). Mereka menemukan bahwa aktivitas gunung berapi, yang diukur dengan aerosol Data ketebalan optik (AOD) hanya disebabkan antara 0,02 dan 0,04 ° C per dekade pemanasan dari tahun 1979 hingga 2010 (Tabel 1, Gambar 2), atau sekitar 0,06-0,12 ° C pemanasan permukaan dan troposfer yang lebih rendah, repsectively, sejak tahun 1979 (dari sekitar 0,5 ° C diamati pemanasan pada permukaan).

Tabel 1: Tren ° C / dekade komponen sinyal karena MEI, AOD dan TSI dalam regresi suhu global, untuk masing-masing dari lima catatan suhu 1979-2010. 

Tabel 3

 

 

Gambar 7

Gambar 2: Pengaruh faktor eksogen pada temperatur global untuk GISS (biru) dan data RSS (merah). (A) MEI; (B) AOD; (C) TSI.

Seperti Foster dan Rahmstorf, Lean dan Rind (2008) melakukan regresi linier berganda pada data suhu, dan menemukan bahwa meskipun aktivitas gunung berapi dapat mencapai sekitar 10% dari pemanasan global yang diamati 1979-2005, antara 1889 dan 2006 aktivitas gunung berapi memiliki efek pendinginan bersih kecil di suhu global. Dengan demikian gunung berapi belum menyebabkan pemanasan global jangka panjang selama abad yang lalu, dan dapat menjelaskan hanya sebagian kecil dari pemanasan selama 25 tahun terakhir.

Sejumlah penelitian telah menggunakan berbagai pendekatan statistik dan fisik untuk menentukan kontribusi gas rumah kaca dan efek lainnya terhadap pemanasan global yang diamati, seperti Foster & Rahmstorf dan Lean & Rind. Dan seperti studi tersebut, mereka menemukan bahwa gunung berapi memiliki kontribusi yang relatif kecil terhadap pemanasan global, dan pada kenyataannya, kemungkinan memiliki efek pendinginan bersih selama 50-65 tahun terakhir (Gambar 3)

 

atribusi vulkanik

Gambar 3: kontribusi Volcanic pemanasan global menurut berbagai penelitian atribusi peer-review

Translation by herendraswari, . View original English version.



The Consensus Project Website

THE ESCALATOR

(free to republish)

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us