Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Pemanasan global di Mars, tudung es mencair  

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Mars tidak mengalami pemanasan secara global.

argumen skeptis...

Mars mengalami pemanasan 

"Beberapa orang berpikir bahwa planet kita menderita demam. Sekarang para ilmuwan mengatakan kepada kita bahwa Mars mengalami pemanasan dalam planet tersebut: Pemanasan Mars. Tampaknya para ilmuwan baru-baru ini telah melihat bahwa beberapa planet di tata surya kita tampaknya akan sedikit memanas, termasuk Pluto.
 

NASA mengatakan "Tudung es di Kutub Selatan Mars" telah menyusut selama tiga musim panas berturut-turut. Mungkin panasnya Mars berasal dari bumi. Jika demikian, saya kira Jupiter mengalami demam yang sama, karena mengalami pemanasan juga, seperti Pluto. "( Fred Thompson ).

Sulit untuk memahami bagaimana orang bisa mengklaim pemanasan global yang terjadi di Mars, ketika kita bahkan tidak bisa setuju apa yang terjadi di planet tempat kita hidup. Namun mereka melakukannya, dan diduga penalarannya adalah; jika planet lain mengalami pemanasan, maka ada beberapa sistem fenomena matahari yang luas yang bekerja - dan oleh sebab itu bukanlah aktivitas manusia yang menyebabkan perubahan iklim di Bumi.

Argumen kontra yang luas tergantung pada premis sederhana: kita mengetahui sedikit tentang Mars, bahwa tidak mungkin untuk mengatakan tren apa yang dialami dalam iklim planet tersebut, atau mengapa perubahan terjadi. Kami memiliki informasi dari berbagai misi yang mengorbit dan beberapa eksplorasi pendaratan sampai saat ini, namun bahkan sejumlah kecil data telah disalahpahami, dalam hal kompleksitas kausal dan signifikansi.

Ada beberapa hal dasar tentang iklim di Mars yang layak ditinjau:

  • Planet tidak mengorbit matahari dalam lingkaran sempurna, kadang-kadang mereka sedikit lebih dekat ke matahari, kadang-kadang lebih jauh. Ini disebut eksentrisitas orbit dan memberikan kontribusi perubahan yang jauh lebih besar untuk iklim di Mars dibandingkan dengan yang ada pada Bumi karena variasi dalam orbit Mars lima kali lebih besar dari Bumi.
  • Mars tidak memiliki lautan dan hanya memilki atmosfer yang sangat tipis, yang berarti ada inersia termal yang sangat kecil - iklim jauh lebih rentan terhadap perubahan yang disebabkan oleh pengaruh eksternal.
  • Seluruh planet memiliki masalah pada badai debu yang besar, dan ini memiliki banyak efek kausal pada iklim planet , hal ini sangat sedikit dari yang kita belum mengerti.
  • Kami hampir tidak memiliki data historis tentang iklim Mars sebelum tahun 1970-an, kecuali untuk gambar (dan belakangan, foto) yang mengungkapkan perubahan fitur permukaan bruto (yaitu fitur yang dapat dilihat dari Bumi melalui teleskop). Hal ini tidak mungkin untuk mengetahui apakah pengamatan saat mengungkapkan, sering atau jarang terjadi, cenderung atau asing.

Sebuah gambar bernilai seribu kata, tetapi hanya jika Anda memahami apa yang dikatakan

Argumen pemanasan global sangat dipengaruhi oleh makalah yang ditulis oleh sebuah tim yang dipimpin oleh ilmuwan NASA Lori Fenton, yang mengamati bahwa perubahan albedo - sifat permukaan cahaya untuk memantulkan sinar matahari, misalnya es dan salju - menunjukkan ketika membandingkan foto-foto permukaan Mars dari tahun 1977 yang diambil oleh pesawat ruang angkasa Viking, hingga foto-foto tahun 1999 yang disusun oleh Mars Global Surveyor. Gambar-gambar ini menunjukkan bahwa pada tahun 1977 permukaannya lebih terang daripada tahun 1999, dan sejak itu, Fenton menggunakan model sirkulasi umum untuk menunjukkan bahwa antara tahun 1977 dan 1999 planet telah mengalami tren pemanasan 0,65 derajat C. Fenton menghubungkan pemanasan dengan debu permukaan yang menyebabkan perubahan albedo planet.

Sayangnya, kesimpulan Fenton dirusak oleh kegagalan yang membedakan antara iklim (trend) dan cuaca (peristiwa tunggal). Mengambil dua titik akhir - gambar dari tahun 1977 dan 1999 - tidak mengungkapkan tren apapun, yang spesifk hanya cuaca pada dua hari di Mars. Tanpa intervensi data - yang tidak tersedia - tidak mungkin untuk mengatakan apakah ada kecenderungan  penurunan di albedo, atau apakah bagian dari badai debu yang luar biasa bermain di intervensi antara periode foto pertama dan kedua. Memang, ketika Anda melihat semua data yang tersedia - jarang meskipun - tidak ada tren jangka panjang yang dapat dilihat pada albedo .

Pada saat ini, ada sedikit bukti empiris bahwa Mars mengalami pemanasan. Iklim di Mars terutama didorong oleh debu dan albedo, bukan variasi surya, dan kita tahu matahari tidak memanaskan semua planet di tata surya kita, karena kita dapat secara akurat mengukur output matahari di Bumi.

Dasar sanggahan yang ditulis oleh GPWayne

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



Get It Here or via iBooks.


The Consensus Project Website

TEXTBOOK

THE ESCALATOR

(free to republish)

THE DEBUNKING HANDBOOK

BOOK NOW AVAILABLE

The Scientific Guide to
Global Warming Skepticism

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us