Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Apakah efek CO2 adalah jenuh?  

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Gagasan bahwa efek CO2 adalah 'jenuh', yaitu didasarkan pada kesalahpahaman tentang bagaimana efek rumah kaca bekerja.

 

argumen skeptis...

Efek CO2 adalah jenuh 
"Setiap unit CO2 yang Anda masukkan ke dalam atmosfer memiliki pengurangan dan pengurangan dari dampak pemanasan. Setelah atmosfer mencapai titik jenuh, masukan tambahan CO2 tidak akan benar-benar memiliki dampak yang besar. Ini seperti menempatkan isolasi di loteng Anda. Mereka memberikan rekomendasi jumlah dan setelah itu Anda dapat menumpuk isolasi sampai ke atap dan itu akan tidak memiliki dampak. " Marc Morano , seperti dikutip Steve Eliot)

 

Gagasan keliru bahwa Efek Rumah Kaca adalah 'jenuh', dimana menambahkan lebih banyak CO2 akan hampir tidak memiliki efek, adalah didasarkan pada kesalahpahaman sederhana bagaimana Efek Rumah Kaca bekerja. 

Mitos berlangsung seperti ini:

  • CO2 menyerap hampir semua radiasi Infra merah (panas) yang meninggalkan permukaan bumi yang dapat diserap. Benar!
  • Oleh karena itu menambahkan CO2 tidak akan menyerap lebih banyak radiasi IR di permukaan. Benar!
  • Oleh karena itu menambahkan CO2 tidak bisa menyebabkan lebih banyak pemanasan. SALAH !!!

Inilah mengapa; mengabaikan aritmatika yang sangat sederhana. 

Jika udara hanya menyerap panas dari permukaan, maka udara harusnya terus semakin panas dan panas. Sekarang Bumi harus menjadi arang dari semua yang menyerap panas. Tapi tidak terlalu mengherankan, bukan! Apa yang kita lewatkan? 

Udara tidak hanya menyerap panas, tetapi juga kehilangan panas itu juga! Atmosfer tidak hanya menyerap radiasi IR (panas) dari permukaan. Namun juga memancarkan radiasi IR (panas) ke angkasa. Jika dua arus panas ini seimbang, suasana tidak hangat atau dingin - itu tetap sama. 

Mari kita berpikir tentang analogi sederhana:

Kami memiliki tangki air. Ada sebuah pompa yang menambahkan air ke dalam tangki, kira-kira, 100 liter per menit. Dan ada pipa luar yang membiarkan air mengalir keluar dari tangki 100 liter per menit. Apa yang terjadi pada tingkat air di dalam tangki? Hal ini tetap stabil karena arus masuk dan keluar dari tangki adalah sama. Dalam analogi kami, pompa yang menambahkan air adalah penyerapan panas oleh atmosfer; air yang mengalir dari pipa luar adalah panas yang terpancar ke angkasa. Dan volume air di dalam tangki adalah jumlah panas di atmosfer. 

Apa yang mungkin kita lakukan untuk meningkatkan tingkat air di dalam tangki? 

Kita mungkin bisa meningkatkan kecepatan pompa yang menambahkan air ke tangki. Itu akan meningkatkan tingkat air. Tapi jika pompa sudah berjalan di hampir kecepatan yang tertinggi, saya tidak dapat menambahkan air lebih cepat. Itu akan sesuai dengan 'Ini jenuh', dengan menyatakan: pompa tidak dapat berjalan lebih cepat seperti atmosfer tidak dapat menyerap panas matahari lebih cepat 

Tapi bagaimana kalau kita membatasi air yang keluar, sehingga air lebih sulit untuk keluar dari tangki? Jumlah air yang sama mengalir masuk, tetapi yang mengalir keluar lebih sedikit. Jadi tingkat air di dalam tangki akan naik. Kita dapat mengubah tingkat air di dalam tangki tanpa mengubah berapa banyak air yang mengalir masuk, namun dengan mengubah berapa banyak air yang mengalir keluar. 

Tangki air

Demikian pula kita dapat mengubah berapa banyak panas yang ada di atmosfer dengan membatasi berapa banyak panas yang meninggalkan atmosfer daripada dengan meningkatkan berapa banyak yang diserap oleh atmosfer. 

Ini adalah bagaimana Efek Rumah Kaca bekerja. Gas-gas rumah kaca seperti karbon dioksida dan uap air menyerap sebagian besar radiasi panas yang meninggalkan permukaan bumi. Maka konsentrasi mereka akan menentukan berapa banyak panas yang lolos dari atas atmosfer ke angkasa. yang penting, ini adalah perubahan yang terjadi di bagian atas atmosfer, bukan apa yang terjadi di bawah dekat permukaan. 

Jadi bagaimana mengubah konsentrasi perubahan gas rumah kaca, berapa banyak panas yang lolos dari bagian atas atmosfer? Sebagaimana kita naik lebih tinggi ke atmosfer, maka udara semakin tipis. Gas semakin berkurang, termasuk gas rumah kaca. Akhirnya udara menjadi cukup tipis dan panas yang dipancarkan oleh udara dapat melarikan diri sampai ke angkasa. Berapa banyak panas yang lolos ke ruang angkasa dari ketinggian ini kemudian tergantung pada bagaimana kedinginan udara di ketinggian itu. Semakin dingin udara, semakin sedikit panas yang dipancarkan.

suasana
(OK, saya orang Australia sehingga gambar ini menarik bagi saya)

Jadi jika kita menambahkan lebih banyak gas rumah kaca udara perlu lebih tipis sebelum radiasi panas dapat meloloskan diri ke luar angkasa. Jadi ini hanya dapat terjadi di atmosfer yang lebih tinggi. Di mana keadaan semakin dingin, jadi jumlah panas yang meloloskan diri berkurang. 

Dengan menambahkan gas rumah kaca, kita memaksa radiasi ke angkasa berasal dari tempat yang lebih tinggi, udara yang lebih dingin, dan mengurangi aliran radiasi ke ruang angkasa. Dan masih ada banyak ruang untuk lebih banyak gas rumah kaca yang mendorong 'tindakan' ke tempat yang lebih tinggi, ke udara yang lebih dingin, membatasi tingkat radiasi ke ruang angkasa yang lebih jauh. 

Efek Rumah Kaca tidak sedikit pun jenuh. Mitos terpecahkan!

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



Get It Here or via iBooks.


The Consensus Project Website

TEXTBOOK

THE ESCALATOR

(free to republish)

THE DEBUNKING HANDBOOK

BOOK NOW AVAILABLE

The Scientific Guide to
Global Warming Skepticism

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us