Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Bagaimana pengaruh pemanasan global terhadap beruang kutub?

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Beruang kutub berada dalam bahaya kepunahan, demikian juga dengan banyak spesies lainnya.

 

argumen skeptis...

Jumlah beruang kutub meningkat. "Pemimpin yang berwenang di Kanada tentang beruang kutub, Mitch Taylor, mengatakan: "Kami melihat peningkatan beruang itu, benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya, dan di tempat-tempat di mana kita melihat penurunan dalam populasi adalah karena perburuan, bukan karena perubahan iklim . '"(Scotsman.com )

 

Beruang kutub ditemukan dalam lingkaran Arktik dan daratan di sekitarnya. Ada 19 sub-populasi yang diakui, dan perkiraan atas jumlah mereka yaitu sekitar 20.000 sampai 25.000. Beruang kutub digolongkan sebagai hewan yang rentan oleh World Conservation Union (IUCN) dan terdaftar sebagai spesies yang terancam di bawah US Endangered Species Act. Namun beberapa mengklaim bahwa angka beruang kutub telah meningkat sejak tahun 1950-an dan sekarang stabil. Jadi bagaimana situasi untuk spesies ini?

Pertama-tama, beberapa poin yang perlu dibuat tentang jumlah beruang kutub:

  • Tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak beruang yang ada pada tahun 1950-an dan 1960-an. Perkiraan selanjutnya didasarkan pada bukti anekdot yang diperoleh oleh pemburu atau penjelajah dan bukan oleh survei ilmiah.
  • Beruang kutub dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk perburuan, polusi dan ekstraksi minyak. Terutama adalah berburu, terjadi setelah adanya mobil salju, pesawat terbang dan pemecah es, yang menyebabkan penurunan besar dalam sub-populasi tertentu. Adanya Perjanjian Internasional tentang Konservasi beruang kutub tahun 1973, yang membatasi atau bahkan melarang berburu, dalam beberapa keadaan, mengakibatkan peningkatan jumlah beruang kutub.
  • Tidak semua sub-populasi terpengaruh pada tingkat yang sama karena perubahan iklim, dimana sementara beberapa sub-populasi sedang diteliti dengan baik, untuk orang lain ada data yang cukup untuk membuat pernyataan yang luas tentang angka saat ini dan masa lalu.

Dengan peringatan ini, dalam pikiran kita, apakah yang angka benar-benar katakan? Menurut laporan 2009 oleh IUCN Polar Bear Specialist Group, dari 19 sub-populasi beruang kutub yang diakui, 8 mengalami penurunan, 1 meningkat, 3 stabil dan 7 tidak memiliki data yang cukup untuk ditarik kesimpulan. Gambar 1 di bawah membandingkan data pada tahun 2005 dan 2009.

 

Gambar 1: Status subpopulasi beruang kutub pada tahun 2005 dan 2009 ( Sumber : Polar Bear Specialist Group )

Baik penurunan habitat dan sisa panen bertanggung jawab atas penurunan di beberapa sub-populasi. Untuk memahami mengapa IUCN dan US Endangered Species Act menganggap beruang kutub berisiko, penting untuk melihat bagaimana peningkatan suhu cenderung mempengaruhi habitat mereka di masa depan. Beruang kutub adalah mamalia yang sangat khusus yang sangat bergantung pada es laut untuk makanan dan aspek lain dari siklus hidup mereka. Data satelit menunjukkan bahwa Arktik es laut telah menurun selama 30 tahun terakhir, dan proyeksi menunjukkan bahwa tren ini akan terus berlanjut karena suhu terus meningkat. Perubahan es laut akan mempengaruhi beruang kutub dalam beberapa cara:

  • Mundurnya awal musim panas di lautan es, berarti bahwa beruang memiliki sedikit waktu untuk berburu dan karena itu menjadi berkurangnya waktu untuk membangun cadangan lemak.
  • Fragmentasi dan berkurangnya es laut memiliki beberapa dampak. Hal ini memaksa beruang untuk berenang dengan jarak yang lebih jauh, dengan menggunakan beberapa cadangan lemak mereka. Hal ini juga mengurangi jumlah anjing laut, dimana beruang merupakan sumber makanan yang utama, dan menghambat perjalanan dan pembuatan sarang. Dan itu juga memaksa beruang untuk menghabiskan lebih banyak waktu di darat, dimana akan meningkatan interaksi dengan manusia yang berpotensi menyebabkan kematian yang lebih tinggi.

Untuk mendapatkan ide dari dampak potensial masa depan tentang perubahan iklim pada beruang kutub, kita dapat melihat sub-populasi beruang yang ditemukan di berbagai bagian selatan, di mana perubahan habitat telah paling mencolok sejauh ini. Sebuah contoh yang baik adalah sub-populasi di barat Teluk Hudson, yang merupakan salah satu yang terbaik untuk dipelajari. Di sini, gumpalan es yg terapung, terpisah, berlangsung lebih awal sejak 30 tahun yang lalu, secara efektif mengurangi periode makan sekitar tiga minggu. Akibatnya, berat rata-rata beruang kutub betina telah menurun sekitar 21% antara tahun 1980 dan 2004, dan jumlah penduduk menurun sebesar 22% antara tahun 1987 dan 2004. Di Alaska, ada bukti kematian anak meningkat karena disebabkan oleh penurunan laut es .

Kesimpulannya, alasan beruang kutub telah digolongkan sebagai hewan yang terancam berasal dari dampak masa depan habitat beruang karena perubahan iklim. Analisis saat ini atas sub-populasi dimana data cukup jelas menunjukkan bahwa sub-populasi mereka sebagian besar mengalami penurunan. Degradasi habitat selanjutnya akan meningkatkan ancaman terhadap beruang kutub.

 

Terakhir diperbarui pada tanggal 30 September 2010 oleh Anne-Marie Blackburn.

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



Get It Here or via iBooks.


The Consensus Project Website

TEXTBOOK

THE ESCALATOR

(free to republish)

THE DEBUNKING HANDBOOK

BOOK NOW AVAILABLE

The Scientific Guide to
Global Warming Skepticism

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us